30 Days Happiness Challenge

balon.jpg

Adakah di sini yang sedang tidak berbahagia?? Kalau ada, sini saya bisikin cara berbahagia…😁(kek lagi bahagia ajaa..wkekek)

Lakukan 30 tantangan ini untuk membuatmu lebih berbahagia!🙌

(Yang mau ikutan challenge ini boleh kok. 🙂 )

DAY 1: Wake up 30 minutes earlier than normal

DAY 2: Make a savings box

DAY 3: Go for a walk outside

DAY 4: Disconnect from social media

DAY 5: Enjoy a warm of coffee

DAY 6: Cook a healthy meal

DAY 7: Listen to your favorite music

DAY 8: Treat yourself

DAY 9: Get a massage

DAY 10: Compliment someone

DAY 11: Go to a new restaurant or cafe

DAY 12: Watch movie

DAY 13: Go to bed earlier than normal

DAY 14: Buy something you’ve been wanting

DAY 15: Talk to friend

DAY 16: Take some selfies

DAY 17: Read an inspiring book

DAY 18: Make a happiness jar

DAY 19: Make the cake you like

DAY 20: Learn Make Up

DAY 21: Write 10 positive affirmation

DAY 22: Visit the new place

DAY 23: Make your own name card

DAY 24: Get crafting

DAY 25: Photo of the day and write what do you feel now

DAY 26: Earning money

DAY 27: Eat something you like

DAY 28: Make financial planning

DAY 29: Writing to diary at 05.00 o’clock

DAY 30: Finish your book project


“If it doesn’t challenge you. It doesn’t change you”

Jakarta, 2 Februari 2019 (13.21)

Iklan

Work is The Real of Learning

white smartphone beside silver laptop computer
Photo by Studio 7042 on Pexels.com

Kalau aku punya anak nanti, selain harus membekalinya dengan ilmu-ilmu agama aku akan mendidik mereka agar bisa mandiri sedini mungkin. Mungkin, sejak kelas 1 SD kali ya. Jujur aku sendiri merasa menyesal karena ga mencoba hidup mandiri sedari dulu. Masa kecil aku, aku habiskan untuk kegiatan-kegiatan konsumtif, dari kecil bukannya diajari hidup mandiri malah diajari hidup konsumtif. Beli ini, beli itu, dan segala macam tanpa pernah diajari bagaimana cara menghasilkan uang. Tanpa pernah diberi tahu betapa susahnya mencari uang. Mungkin memang aku diceritakan begini loh, susahnya mencari uang. Tapi selama aku tidak pernah merasakan maka selama itu pulalah aku tidak akan pernah tahu.

Doktrin yang ditanamkan kebanyakan orangtua adalah, “Nak, kamu belajar yang sungguh-sungguh ya, biar kelak bisa cari uang.” Padahal, semakin banyak kita belajar justru membuat kita semakin takut untuk melangkah.

Kenapa aku tidak mencoba berbisnis saat itu juga? Tak harus menunggu lulus, tak harus menunggu wisuda, tak harus menunggu pekerjaan yang mapan, karena sekarang pun aku bisa.

Aku tidak melarang kalian untuk belajar. Hanya ingin memberi tahu kalau untuk berbisnis sebenarnya tidak butuh belajar. Cukup melangkah dan melangkah maka kalian akan mendapatkan sebuah pembelajaran yang sangat berarti dari sana daripada belajar teori-teori memusingkan di bangku sekolahan. {}

.

Jakarta, 2 Februari 2019(10.05)

Evaluasi Kuota Internet

Biasanya, kalau di buku diary aku selalu menulis evaluasi. Entah mingguan, bulanan, bahkan tahunan. Alasannya ya, tentu saja biar aku tau apa kesalahan aku, apa yang kurang, dan menemukan solusi bagaimana caranya agar aku bisa memperbaikinya. 🙂

Setelah survey berbagai macam kartu kuota internet, akhirnya aku menemukan yang ‘pas’. Pas dalam artian nggak lemot, harganya terjangkau, dan memenuhi segala kebutuhan internetku selama satu bulan. Kartu apa itu? XL.

Biasanya aku nyetok kuota 20GB untuk 1 bulan. 10GB kuota utama, 10GB kuota youtube dan bonusnya free nelfon 30 menit ke semua operator(biasanya kalo mendesak aja sih, free nelfon ini bakal berguna banget)

Suka youtube??
Yesss! Suka banget.

Mangkanya aku nyetok sebanyak itu. Dan itu aku udah bener-bener puas banget. Oya, ingatkan aku kalau bulan Maret harus mulai take video. Bagus atau ngga mana peduli. Yang penting bikin. Nanti proses pembelajaran dan penyempurnaan akan hadir seiring waktu berjalan. #asek

Jadi kesukaanku sama youtube dan bermedia sosial rasionya adalah 1:1. Nggak mau tau pokoknya 20GB udah harus cukup buat sebulan. Kalo lebih dari sebulan luar biasa, kalo kurang, parah bangeet

Dan Alhamdulillahnya aja nih. Terakhir aku beli kuota adalah tanggal 25 Desember, sampai tanggal 2 Februari sisa kuota 2,42GB(utama) dan 3,51GB(youtube). Aku seneng banget…Hehe. Padahal ga jarang pake laptop buat internetan, setiap malam dengerin audio afirmasi lewat youtube, dan lain lain.

Berapa uang yang dikeluarkan setiap bulannya untuk 20GB??

Harga paket data suka naik turun sih. Aku udah langganan beli kuota di Ayopop kalo nggak gitu Tokopedia. Ulasannya pernah aku tulis di sini. Harga standardnya 85.000(kalo beli manual pake pulsa 99rb). Kadang Tokopedia suka lebih murah gitu. Soalnya ada cashback 4.250. Tapi pernah juga Ayopop ngadain promo gila-gilaan, sampe harganya turun jatuh banget. Jadi kalo mau beli cek dulu mana yang lebih murah. Hehe. Kalo soal transaksi lebih mudah pake Tokopedia karena bisa transfer pake VA(Virtual Account). Kalo ayopop harus transfer ATM.

Kalau kalian biasanya lebih suka beli kuota internet dimana? Hehe

.

Jakarta, 2 Februari 2019(08.23)

Beberapa Alasan Kenapa Jarang Menulis Diary Lagi

bind blank blank page business
Photo by Pixabay on Pexels.com

Welcome Februari!!! 😀 Yuhuu…#ahtelat

Iya ya. Baru nyadar udah ganti bulan aja. Cepet amat heheu. Entah kenapa aku udah jarang(hampir ga pernah) nulis-nulis di buku lagi kek dulu. Ada banyak faktor.

Yang pertama, harga buku dan pulpen di Jakarta mahal heuheu. Kalo di kampung pulpen 2500 udah dapet bagus, di Jakarta 5000-7000 dong. Apalagi buku. Jangan ditanya.

Yang kedua, aku paling ga suka kalo ada orang yang lancang membaca buku diaryku. Yah. Plis deh. Yang namanya buku diary ya jangan dibaca gitu loh. Kan kesel. Sekalian aja nulis blog biar semua orang baca. #yhaa

Yang ketiga, kalo dulu aku paling betah yang namanya nulis di buku berjam-jam. Kayanya zaman sudah mulai bergeser dimana generasi milenial paling ga bisa jauh-jauh dari gadget. Yah, you know lah what’s I mean. Heuheu.

Yang keempat, malas menulis rapi. Entah kenapa ya, aku orangnya perfectionist banget. Udah gitu melankolis lagi. Jadi kalo nulis diary ya, kalo nulis ga rapi kadang suka kesel. Haha. Padahal males nulis rapi dari dulu.

Yang kelima, koper usang berisi buku diaryku udah full pake banget. Kalo aku nulis buku diary lagi mau ditaruh mana? Nyembunyiin buku diary yang banyak jumlahnya kan susah:( Gampang banget ketauan.

Jadi itulah beberapa alasan kenapa aku udah mulai jarang banget bawa buku diary kemana-mana. Kalo nulis bisa di gadget kenapa enggak gitu loh. Jadi ga usah bawa barang banyak-banyak. Cukup hp/laptop udah lebih dari cukup. Multifungsi malah. Dan ga perlu takut tulisan jelek. Ohya, menulis di blog ternyata memang jauh lebih mengasyikkan daripada sekedar menulis diary. Dulunya aku pemalu banget, nulis aja kakunya masyaallah. Haha. Harapan aku sih, semoga aku lebih terampil lagi dalam menulis, semoga bisa bermanfaat untuk banyak orang, semoga dengan menulis ini aku bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi. 🙂 Aamiin.

.

Jakarta, 2 Februari 2019 (07.42)