Niat+Nekat=Akad

*monmaapbucin #ehe :3

Baru beberapa hari tunangan langsung ditinggal ke Sulawesi rasanya tuh….Hmmm…

Wkwkw. Udah kaya istri yang ditinggal suaminya minggat aja yah. Ya begini nih kalo punya pacar lima langkah. Dulu waktu masih LDR an santuy aja tuh.

Wkwk. Kalo udah nikah mah ga bakalan aku mau jauh-jauhan meskipun cuma 3hari. Long distance marriage itu berat.

Kami sempet LDR an setahun karena aku kuliah di beda kota. Abis lulus aku pindah kos yang kebetulan berada di depan rumah ortunya si dia. Bener-bener berasa kaya udah punya mertua wkwk. Apalagi aku ngga punya keluarga di Jakarta, so pasti berada di deket mereka aku berasa punya keluarga baru. Punya orangtua angkat yang udah nganggep aku sebagai anak mereka sendiri. Lebih-lebih calon mertuaku ini tidak punya anak perempuan.

Btw, banyak yang nanya kenapa aku memutuskan untuk nikah muda?

I know, secara mental dan juga finansial mungkin memang belum siap. Tapi kalo nunggu siapnya aku yakin kita juga ngga akan pernah siap. Bukannya lebih enak learning by doing?

Dibanding belajar teori mulu soal bisnis justru lebih enak nyebur ke bisnis dulu baru belajar sambil jalan.

Rumusnya: NIAT+NEKAT=AKAD

Jujur aku lebih memilih sukses bersama, berjuang sama-sama dari nol dibanding sukses dulu baru nikah. Wwkw. Bukannya lebih enak berjuang sama-sama daripada berjuang sendiri-sendiri? (Tulis di kolom komentar yah, kalian lebih suka berjuang bersama atau berjuang sendiri-sendiri? Share alasannya)

Apalagi kalau udah nikah setiap pekerjaan yang kita lakukan akan bernilai ibadah di mata Allah(dengan catatan pekerjaan yang sesuai syariat ya). Pahalanya jauh lebih besar daripada saat kita masih menjomblo.

Mungkin, posisiku sama kaya orang lain. Belum dewasalah, ilmu belum cukuplah, finansial belum mapanlah. Tapi dengan niat yang tulus mau berubah dan niat untuk ibadah, Insyaallah nikah itu mudah. Mudah dan memudahkan.

Cuma orang-orang zaman sekarang aja yang nikah dibuat sulit. Kebanyakan orang suka gengsi kalo bikin acara ngga mewah. Padahal resepsi yang mewah bukanlah sebuah keharusan.

Banyak juga yang nyinyir, “Situ nikah emang situ ngga pengen seneng-seneng dulu gitu? Bahagiain keluarga? Bahagiain orangtua?”

“Lah emangnya situ udah siap gendong anak? Ngurusin suami juga anak? Ngurus diri sendiri aja kadang ngga becus.” Dan berbagai macam bentuk nyinyiran lain yang seolah-olah tidak setuju dengan pernikahan di usia muda. Padahal kita sendiri juga tau kalau angka kehamilan di Indonesia selalu meningkat tiap tahunnya.šŸ˜©

Emang sih, orang yang nikah muda pastinya bakal ngorbanin masa muda mereka untuk mengurus suami dan juga anak. Tapi kalau kitanya merasa udah siap, why not?

Umur 20th an bagi aku adalah umur yang produktif untuk memiliki anak dibandingkan di umur 30th an. Karena setelah melewati usia 30 tahun, sel telur yang dihasilkan sudah tidak sebaik saat usia di awal 20-an. Tentu aja hal ini berpengaruh pada kesehatan wanita dan bayinya ketika melahirkan nanti.

Nikah di usia muda itu, peluang untuk memiliki banyak anak akan semakin besar. Dan kita juga bisa menjadi teman yang asik untuk anak karena perbedaan usia yang tidak terlalu jauh.

……………………………………………………………

Terus, Syif. Kamu kapan nikahnya?

Ditunggu aja, haha. []

2 tanggapan untuk “Niat+Nekat=Akad

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s