Indekost

colors garden grass lawn
Photo by Mikes Photos on Pexels.com

Nggak terasa sudah 4 bulan lamanya aku pindah ke Perumahan Karang Pola, Jaksel. Dulunya sih, pindah-pindah kosan wkwk. Selama setahun entah berapa kosan yang pernah kujelajahi. Hingga akhirnya aku menemukan yang cocok.

Bukan sebuah kosan yang bagus.

Tanpa AC.

Tanpa WIFI.

Kamar mandi luar.

Ukuran hanya 3x4m.

Bukan sebuah kosan yang bagus. Tapi aku bersyukur bisa tinggal di sini.

Harga sewa Rp650.000 sebulan itu udah termasuk murah banget menurutku.

Why?

Karena kosan sepi, tidak terlalu ramai. Satu kosan hanya 5 orang. Kamar mandi bersih. Ada dapurnya. Ada jendelanya. Wkwk. Jadi keinget rumah tanpa jendela. Ngga enak juga ya, kalo kamar ga ada jendela. Sumpek! Untung aja ga jadi ambil kamar yang ga ada jendelanya. Meskipun lebih murah, tapi ya. Lebih baik yang ada jendelanya lah ya.

Kalian tau ga sih? Tinggal di perumahan itu SEPIII banget. Aku juga baru tau kalau ternyata di perumahan ada orang yang membuka kos-kosan. Lampu penerang jalan tidak terlalu banyak. Jam 8 malam aja udah SEPIII banget. Kek udah jam 12 malam aja. Padahal di kosan sebelumnya, jam 11 malam itu masih rame.

Yang aku suka di sini itu, di sini DAMAI. Nggak kaya kosan sebelumnya yang di Cakung Jakarta Timur. Aku bener-bener tertekan banget tinggal di sana. Ibu kos yang killer, tetangga yang suka gosip. Nggak enak banget pokoknya deh. Aku juga kena fitnah di sana. Bahkan aku pernah ada niatan kabur dari kosan gegara ibu kosnya kaya rentenir. Katanya sebelum aku pindah aku harus bayar kosan lagi. Kan gak masuk akal.

Alhamdulillah ibu kos yang di sini buaek banget. Hihi.

Sejauh ini aku betah tinggal di sini. Mungkin aku akan pindah nanti abis wisuda.

Sebenarnya aku sempat ditawarin kosan yang sewa perbulannya lebih murah dari yang di sini. Cuman 350rb udah FREE WIFI lagi. Tapi berdua. Itu yang membuatku sedikit keberatan.

Tinggal berdua itu nggak enak.

Aku udah pernah merasakannya.

Lebih baik aku tinggal sendiri dan membayar lebih mahal.

Teman-teman di kampus bahkan sampai kasian sama aku. Tinggal sendiri. Padahal I’M FINE. Aku bahagia dengan kesendirianku. Aku justru ga nyaman ketika tinggal berdua, atau bahkan lebih. Karena pada dasarnya aku orangnya introvert. Butuh lebih banyak waktu untuk sendiri.

Ketika tinggal berdua aku merasa tak bebas. Aku kehilangan waktu me-time ku.

Nggak ngerti kenapa ya, aku merasa nggak nyaman kalo berbicara lebih banyak. Aku lebih suka berbicara seperlunya. Tapi bukan berarti orang introvert itu ansos. Sesuka-sukanya dia menyendiri dia masih butuh teman apalagi sahabat. {}

Jakarta Selatan, 16.33 WIB

Iklan

PERTAMA KALI KE MCD SENDIRIAN

mcd
Pertama kali makan sendirian di McD

Mungkin aku beruntung.

Ngekos di sebuah tempat yang dekat dengan McD.

Ya, seenggaknya kalo aku gabut aku bisa ke sini dan bisa internetan gratis sepuas yang aku mau.

Haha. Tapi itu hanyalah wacana dari dulu. Sudah dari dulu aku ingin menyempatkan waktu untuk menulis di McD tapi baru terealisasikan sekarang. Itupun aku udah telat 1,5 jam dari waktu yang telah direncanakan. PARAH!

Awal kenapa tiba-tiba aku mau ke McD adalah tadinya aku abis minta film sama temen kampus. Janjian jam satu, jam dua lebih baru berangkat. HAHA. Kalo libur magernya ga ketulungan. -_-”

Well, aku sangat berterima kasih sekali sama temanku itu. Karenanya aku jadi juga untuk menulis di McD. Hihi.

Kenapa sih kepengen banget nulis di McD?

Memangnya apa yang spesial?

Pertama, wifi gratis, soo, tentu aja aku bisa menghemat sedikit pengeluaran bulanan.

Kedua, gatau kenapa ide mengalir deras ketika aku berada di sebuah tempat yang jarang aku kunjungi sebelumnya.

Padahal kosan aku dekeeet banget sama McD, tapi aku ke sini bisa dihitung jari. Maklumlah ya, anak kosan. Wkwk. Sekalinya ke sini cuman pesen minuman doang. Tapi tidak untuk hari ini. Aku pesen satu paket ayam spicy extra large plus lemon tea. Di sisa-sisa uang yang kupunya.

Awal bulan memang, tapi lagi bokek karena belum dapat kiriman.

.

McD Jati Padang, 16.02 WIB

 

Seberapa Greget Lo Jadi Pendiem?

Malem ini gue mau sedikit curhat. Mungkin di dunia maya gue kelihatan cerewet, ekspresif, at all gue kelihatan baik-baik saja. Padahal kalo di dunia nyata gue terkenal pendiem.

Gue gatau kenapa ya. Kenapa gue sediem ini. Padahal aslinya gue cerewet loh. Lo ga percaya? Tanya aja ma sahabat-sahabat gue.

Selain itu, terutama bagi yang belom dikenal, gue diem.

Sekarang yang menjadi pertanyaan kenapa gue diem? Itu masih menjadi misteri bagi gue. Jangankan orang lain, gue aja kaga tau penyebab gue jadi pendiem.

Abis nonton youtube gue sadar, mungkin gue diem karena gue selalu merasa bersalah sama orang. Entah kenapa gue selalu merasa ketakutan.

Ga jarang ketika lagi di jalan rasanya mo nangis. Ga punya temen, ga punya siapa-siapa gitu. Lo bayangin aja rasanya. Betapa ngenesnya idup gue. Tapi tenang, gue ga jomblo kok. Dan mungkin itu salah satu alasan gue kenapa gue pengen cepet-cepet nikah.

Kalo sama si doi ga diem?

Kalo kita mah, Alhamdulillah udah saling terbuka. Ga diem-dieman lagi. 🙂

Nih ya. Gue kasi tau. Jadi pendiem itu sama sekali ga enak. Gue orangnya baperan. Ada yang gini dikit langsung sakit ati. Mungkin terlalu sensitif.

Seandainya gue disuruh milih mo jadi pendiem atau cerewet, gue pasti milih jadi cerewet. Tapi seperti ada batas-batas yang belum bisa gue lewati. Sekali lagi, gue ga tau kenapa.

Ada masanya di kampus gue tiba-tiba sok kenal sok deket ma orang, tapi ketika energinya dah habis gue berubah lagi jadi pendiem. Cemas yang berlebihan selalu menyiksa. Ya lo bayangin aja. Gimana rasanya kesepian di tengah keramaian. Pengen rasanya gue teriak. Gue itu kenapa sih? 😦 Ga ngerti lagi.

Gue kasih tau satu rahasia sama lo. 2.5 bulan pasca gue pindah kosan ke sini, belum ada satu pun yang jadi temen gue. Kosan cuma berempat pun gue ga kenal ama mereka. Entah kenapa kami sama-sama diem dan gada yang inisiatif ngajak ngobrol duluan. Entah. Ga ngerti lagi.

Gue parah emang. Parah. Parah. Parah.

Sekarang ayo kembali ke masa kecil gue.

Gue diem sejak gue MI(Madrasah Ibtidaiyah)/ SD sederajat. Dan makin parah setelah itu.

Kalo boleh jujur, gue waktu kecil suka dibanding-bandingin ma orangtua gue. Terutama dalam hal prestasi. Ga ngerti lagi kenapa keluarga gue addict banget sama yang namanya pendidikan. Dibandingin sama si A lah. Si B lah. Sampai-sampai gue ga kenal siapa gue. Hidup gue abis buat mikirin orang doang. Kok gue ga kaya si A ya. Kok gue ga kaya si B ya. Sejak itu gue pun minder. Gue selalu terlihat rendah di mata orangtua gue. Gue capek dibanding-bandingin. Orangtua gue selalu menuntut gue untuk jadi seperti orang lain! Mungkin itu salah satu alasan kenapa gue betah banget merantau dan sama sekali ga berpikiran buat pulang.

Siapapun lo yang baca tulisan ini. Tolong. Tolong bantuin gue. Gue sangat butuh pertolongan dari lo.

Sekian.

Gue Gatau Ni Judul Apa, Langsung Baca Aja Ya

Banyak banget yang pengen gue ceritain.

Sampe-sampe gue bingung mau cerita yang mana dulu.

Waktu dah menunjukkan pukul 01.06 dan gue masih sempet-sempetnya nulis ya! Bagus!

Banyak yang gue pikirkan. Tapi sayangnya gue belum sempat untuk menuliskannya. Mangkanya tiap malem gue ga bisa tidur.

Akhir-akhir ini gue sibuk sama tugas.

Kuliah di Kampus Bisnis Umar Usman emang ga segampang yang gue pikir. Iya gue tau kok. Tapi seberat-beratnya yang gue rasain bakal gue jalanin karena gue suka. Dan itu pilihan gue.

Terkadang lucu juga. Kampus UU emang suka banget ya, bikin mahasiswanya merasa kepepet? XD Haha.

Kemaren malem rasanya kepala gue cenat cenut. Seperti ada satu hal besar yang menghimpit gue. Dan gue pun akhirnya teriak. Teriak sekenceng-kencengnya. Tapi dalam hati. Nah loh. Gimana tu. (Iyalah. Malu kalo didenger ibu kos)

Iye. Gue teriak. Keren ya. Sampe sebegininya gue kuliah di Umar Usman. Iya gue lagi libur sebenarnya. Di kosan. Tapi gue selalu kebayang-kebayang target dan tugas. Mangkanya tiap libur gue selalu optimasi, optimasi. Belajar, belajar, belajar.

Gimana caranya gue bisa ngejar target ngedapetin profit minimal 200rb tiap bulan. Dan pengumpulannya itu minggu depan. Hari Rabu besok mungkin. Itu yang membuat gue nyaris stres. Hingga akhirnya gue mikir keras. Otak gue tu berasa diperes tau ngga. Hal paling sulit dalam hidup adalah ketika mengalahkan diri kita sendiri. Tentang bagaimana caranya melawan kemalasan, melawan rasa malu, tidak percaya diri,dll. Dan itu ga gampang menurut gue.

Luar biasa. Kampus gue telah memaksa gue untuk melakukan itu. Melawan rasa malas dan segala penyakit yang ada di dalam diri gue.

Hingga akhirnya gue idupin bisnis gue. Kalo lo mau tau, gue jualan Masker Spirulina(@spirulina.mask.by.kiana).

Alhamdulillah udah ada di Tokopedia juga.

Kenapa gue bisnis itu?

Ya karena gue suka sama segala sesuatu yang berhubungan dengan kecantikan atau perawatan. Meskipun akhir-akhir ini gue jarang memperhatikan makan ataupun penampilan gegara tugas. Sampe sebegitunya. Dan gue baru sadar loh. Sadarnya pas gue nulis blog ini.

Alhamdulillah masker itu ajib banget. Tiap ada jerawat kempesnya cepet ih. Bikin gue percaya diri. Ini gue ga bermaksud iklan, tapi cuma pengen cerita aja. Kalo gue suka sama spirulinanya.

Mungkin udah banyak yang tau kalo kapsul spirulina itu adalah produk MLM. Tapi suer deh gue ga ikutan bisnisnya. Ya gue cuma pedagang aja. Ga usah rekrut-rekrut orang. Sukses ngga nya gue ya tergantung gue gimana cara jualannya.

Gue jualan spirulina karena gue suka sama produknya. Bukan sama bisnisnya. MLM tu rumit. Dah. Gue gamau bahas lagi.

Setelah gue mencoba iklan sehalus mungkin, sampe mungkin terkesan aneh ya. Wkwk. Tapi Alhamdulillah ada yang beli. Untungnya lumayan, hampir 50% dari yang bisa gue setor ke fasil. Seenggaknya ada lah ya. Wkwk. Gue merasa terpukul banget kalo gada ni. Saingan gue kan banyak. Tapi selama ga ngalah-ngalahin fashion gapapa lah. Paham kan maksud gue? Hehe.

Gue lagi ngecoba buat bangun brandingnya terlebih dahulu. Baru jualan. Bismillah. Pertama-tama itu gue harus melakukan riset dan observasi. Asek. Abis itu gue tes pasar. Asek. Awalnya gue ga percaya diri jualan spirulina. Tapi lama kelamaan gue sadar. Kalo gue sebagai penjual ga percaya kalo produk gue bagus, siapa yang mau beli. Ya ngga se. Wkwk.

Tapi lama kelamaan ternyata gue masih suka sama si spirulina. Yaudah. Gue jalanin dulu. Eak. Kek pacaran aja. Wkwk. Alhamdulillah pencitraan gue sukses! Gue percaya diri kalo gue dan si spirulina bisa bersatu! Ya ternyata kalo gue percaya ma diri sendiri ternyata jualan gue laku. Oh begitu ya. Ternyata jualan ga sesulit yang gue kira. Auto inget deh jualan aqua di pinggir jalan kaga laku-laku-_-

New!

02.49 a.m.

Entah kenapa gue ga bisa tidur malem ini. Entah karena kopi, entah karena suatu hal yang difikirkan. Jadi gue memutuskan untuk menulis biar gue bisa tidur nyenyak. Hmfft.

Ohya. Hari ini ada berita gembira. Akhirnya paketan dari Papa datang juga. Alhamdulillah. 😀

Suatu benda yang sudah gue tunggu-tunggu sejak lama. Handphone!!! Gue butuhh banget sama yang namanya handphone. Terutama yang kapasitasnya lebih besar. Meskipun hp bekas pun tak apa. Gue udah sangat bersyukur memilikinya. 🙂

Dengan hp baru ini, akhirnya gue bisa misahin hp pribadi dan hp untuk bisnis. Intinya yaa, kalo kalian mau bisnis, kudu banget nih, misahin nomor hp pribadi ma bisnis! PENTING! PENTING! PENTING!

Ntar kalo bisnis lo dah besar lo bakal tau sendiri gimana ga enaknya mencampur kepentingan bisnis dan pribadi. Hufth.

Sebisa mungkin gue jaga nomor pribadi gue dari orang-orang yang suka nyepam iklan,dll. Gue ga akan sebar nomor yang itu. Dan dari situlah gue pun bisa bebas berekspresi. Bisa aplod foto-foto aib di snap wa. Wkwkw. Cuma sekedar lelucon aja sih.

Yaa, gue ga mungkin kan share hal yang kaya gitu di nomor bisnis? Bisa-bisa reputasi gue menurun.

Kalo di hp cuman ada nomor pribadi tu, Ya Allah. Tentram sekali. Bisnis sih bisnis. Tapi jangan 24 jam juga kale. Owner juga butuh istirahat untuk menjaga stamina. 🙂

Jadi, mungkin gue bakal atur waktunya untuk fokus ngerjain bisnis gue. Itulah manfaat kalo hpnya di pisah. Di saat lo fokus optimasi lo ga akan terpengaruh sama notif-notif pribadi lo. Alhasil lo bakal lebih efisien dalam berbisnis. Karena bener-bener fokus.

Juga bisa lebih professional juga dalam membedakan mana teman mana pelanggan. Kalo teman dan ngomongin hal di luar bisnis, lebih baik langsung chat ke nomor pribadi gue aja yaa. :)) Gue mau mencoba seprofessional mungkin. Gue ga boleh nanggepin chat-chat modus di nomor wa bisnis gue. Karena sekarang hpnya dipisah, gue akan lebih mudah membedakan. Kapan gue bisa santai, kapan gue bisa professional. 🙂 Jujur kalo jadi satu hp gue kadang masih suka ketuker. Menjadikan wa bisnis buat share hal-hal pribadi, dan menggunakan wa pribadi untuk jualan. Wkwk. Asli gue ga sadar. 🙂

Di hp bisnis gue juga pake keyboard canggih buat bisnis. Namanya SELLY. Itu nama keyboard ya. Bukan nama orang. Wkwk. Nah, bagusnya ntu keyboard kita bisa bikin autotext. Jadi kita ga usah susah susah jelasin panjang kali lebar kali tinggi. Karena yang dijelasin sama. Gue hanya bikin script jualannya aja. Ntar kalo ada buyer tinggal auto click aja. Dan bersiaplah menerima banyak transferan. 😉

Seonggok Hp yang Terancam Dijual

Sudah dari dulu aku menginginkan sebuah hp baru. Karena menurut aku, hp aku yang sekarang sangat-sangat jelek dan jadul. Kurang bersahabat jika dipake untuk bisnis.

Padahal dulu aku membelinya dengan uang tabungan aku sendiri. Hasil tabungan selama beberapa bulan, atau mungkin hitungan tahun. Karena seingatku dulu aliyah mondok tidak punya hp. Cita-citaku mau beli hp baru setelah lulus. Padahal uang saku perbulannya hanya 300rb. Tentu saja aku bener-bener jarang jajan. Sekalinya jajan cuma 1000-2000. Masyaallah. Itu saja aku sudah bersyukur.

Mungkin impian hanya sekedar impian. Karena sampai sekarang aku masih belum bisa membeli hp baru. Karena aku kuliah di kampus bisnis yang 70% tugasnya dikerjakan secara online, dan hpku kurang mendukung 😦

Tapi Insyaallah aku akan selalu sabar.

Dengar-dengar Abiku mau membeli hp baru untuk urusan kerja di kantor. Dan aku ditawarin hpnya yang lama. RAM 2GB dengan memori internal 32GB. Setidaknya lumayanlah. Daripada hpku yang sekarang.

Ohya, selama 3 hari ini aku sibuk camping di Kampoeng Awan Bogor. Dari yang biasanya selalu pegang hp untuk optimasi bisnis, dan selama 3 hari ga pegang hp sama sekali itu rasanya… Subhanallah. 😁 Aku sampe mimpiin hp waktu tadi perjalanan pulang naik kereta.

Mimpinya terasa sangat nyata. Hpku yang dulu aku kira jelek jadi berubah bagus banget. Aku sadar aku sedang bermimpi, jadi aku menikmati itu. Aku merasakan ada hp di pangkuanku. Padahal aku tahu aku sedang bermimpi. Hehe.

Bukan rahasia umum kalau para generasi milenial pasti ga terlepas dari gadget. Apalagi untuk mahasiswa kampus bisnis seperti aku. Karena hp seperti alat perangku. Kendaraan bisnisku.

Rencanaku aku harus punya tabungan untuk 6 bulan ke depan, baru aku bisa beli hp. Kalau aku belum punya uang safety aku ga akan coba-coba beli hp baru. Jadi aku sedang memaksimalkan bisnisku agar bisa mencapai titik aman, lalu punya modal untuk beli kendaraan bisnis yang baru. Meskipun dengan hp yang apa adanya.

Biaya hidup di Jakarta yang standar bagiku adalah 2jt. Tapi karena aku sedang semangat menabung, biasanya aku menghabiskan 1.5 aja. Dan menabung 500K/bulan.

Kalo sebulan 500, setahun jadi 6jt. Sedangkan biaya hidupku di sini sebulan 2jt. Untuk mencapai titik aman, aku harus menabung 500K selama dua tahun. Itu paling lama yah. Kalau bisnisku sukses, Insyaallah hanya hitungan bulan bisa tercapai Rp12.000.000(uang safety 6 bulan). Kenapa harus punya uang safety?? Kalo punyanya tumpukan hutang, kita jadi stress kan? :’) Mangkanya punya uang safety itu HARUS.

Ya bayangin aja hidup d Jakarta punya tabungan 12jt. Sementara hidup juga sederhana. Bisa rutin sedekah, siapa yang hatinya ga jadi bahagia? :’) Masyaallah. Pengusaha muslim itu harus kaya!!! Biar bisa makin banyak sedekahnya.

Jadi itu impianku.

1. Punya uang safety min. 12jt tahun 2020

2. Beli hp sendiri untuk mengembangkan bisnis

3. Wakaf 1jt/bulan(250k/minggu)

Padahal rencana aku jual hp ini. Tapi ia udah jadi saksi hidupku. Aku bisa menerbitkan novel dengan hp ini, aku mengerjakan semua tugas dengan hp ini, aku jualan dengan hp ini, menurut aku, meskipun hp ini sederhana, tapi sudah berjasa banyak hal selama 1th terakhir. Terima kasih. 🙂

Jadi gaes, masalah utamanya, layar hp aku kucel banget. Dan aku baru banget sadar kalo itu hanya plastik pelindung layar saat aku beli setahun yang lalu gaes. Bukan tempered glass! OMG! Tau gini beli itu dari dulu! Karena harganya ga sampe 5000 di shopee, dan tampilan layarmu menjadi seperti baru! OMG.

Jadi aku baru tahu namanya 3 hari yang lalu. Aku beli di shopee karena harganya murmer dibanding beli di toko. Temen aku beli sampe 50k. Padahal di shopee cuma 5000.

Alhamdulillah sekarang layar aku jadi mulus banget aduh. :’) Ga kasar kaya beberapa bulan belakangan. :’) Haha. Ini dari segi penampilan. Kalo kapasitas, jujur aku ingin hp yang RAM dan memory internalnya gede. Juga bagus kalo buat photoshoot. Selain itu bisa buat video karena hp ini ga bisa buat video dengan durasi lama. 😥

Bismillah, untuk saat ini aku harus bersabar dulu. Semoga aku diberi kelimpahan rezeki biar bisa beli hp lagi. Karena kalo hpnya bagus, Insyaallah bisnisnya juga jadi mulus. 🙂 []

NB: Jangan tanya hp ini merk hp apa. Intinya ni hp da jadul banget. Kalo dijual kena harga murah banget. Hiks

Reborn (2)

Akhirnya setelah dua bulan ga ngeblog, padahal aku udah janji mau ngidupin blognya lagi… Ternyata aku lupa.. Huhuuu… 😭😭😭 Kemana aja aku?! Bahkan aku sempat uninstall wordpress. Huhu… Parah.

Oke. Maafkan aku yang kurang konsisten ini ya. Maaf 😌

Sumpah kurinduuu…

Btw wordpress jadi enak begini buat nulis wkwk. Sudah banyak perubahan. 🙂 Alhamdulillah deh.

Akan kuceritakan perjalanan menulisku selama ini.

Jadi…

Waktu itu…

Entah kenapa aku merasa udah stuck buat nulis di wordpress. Sepertinya aku sudah bosan dengan tampilan yang begitu-begitu saja. Dan akupun beralih ke blogbeats. Karena menurut aku lebih modern dan warna dashboardnya ungu. Warna favorit aku. Tapi menulis di situ ga lama. Dan akupun bosan.

Setelah itu aku menemukan aplikasi Joylada. Yang katanya bisa menghasilkan uang dari situ. Padahal kalau kupikir-pikir pakai aplikasi apapun bisa 😅 Asalkan sudah tenar saja, pasti akan ada banyak pengiklan yang datang.

Ya, begitulah aku. Dan dengan gampangnya aku bosan. Aku udah jarang nulis di Joylada lagi. Mungkin suatu saat kulanjutkan.

Ohya. FYI sekarang aku sudah mulai masuk kuliah di Kampus Bisnis Umar Usman. Berhubung tugas wajibnya adalah ngeblog tiap hari, mau gamau aku jadi flashback sama wordpress heheh. Perasaan barusan happy anniversary, masa aku tinggalin gitu aja sih. Hehe.

Akupun memutuskan akan mempunyai dua blog. WordPress dan Blogger. WordPress untuk blog pribadiku, sedangkan Blogger khusus untuk mengerjakan tugas. 😊 Aku akan sharing banyak hal setelah ini. Stay tune yaa 😄 dan doakan semoga aku bisa konsisten lagi hehe. Makasih sudah membaca. 🤗